Sunday, 31 January 2016

Jangan Terkecoh, Ini Kantong Ramah Lingkungan Sesungguhnya!

Kantong plastik di Indonesia akan segera berbayar. Ini adalah buah manis yang dipetik dari perjuangan masyarakat sejak 2013 melalui petisi #pay4plastic. Karena petisi itulah akhirnya Pemerintah Republik Indonesia melalui Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) mengeluarkan kebijakan kantong plastik berbayar yang katanya akan diluncurkan bulan Juni tahun ini. 

Dulu, saat ditanya apa saja solusi alternatif untuk mengurangi kantong plastik, saya selalu menjawab "harus berbayar" dan respons orang-orang selalu bilang "kayak di luar negeri yah!". "Kayak di luar negeri" itu akan segera terjadi di dalam negeri. Ya, di Indonesia akan segera diterapkan kantong plastik berbayar. Kabarnya, 25 kota di Indonesia sudah menyatakan keikutsertaannya kepada KLHK. 

Engga mau donk kalau minta kantong plastik sekarang harus bayar. 

"Kantong plastik doank harus bayar!"

Hey, manusia-manusia ignorant dan egois! Elo udah hidup numpang di bumi sukanya ngurusin diri sendiri doank. Mikir dikit napa biar keliatan lulusan perguruan tingginya.

Kebijakan kantong plastik berbayar jangan elo asumsikan sendiri tanpa mendapatkan informasi yang lengkap.  

"Enak di mereka (peritel) donk dapet untung dari situ (kantong plastik berbayar)!"

Eh buset dah yah lo! Elo kalo baca berita yang bener napa. Emang siapa yang bilang mereka dapet untung dari jualan kantong plastik?

Gini ya, ibu, bapak, saudara, saudari, mas, mba, akang, teteh...

Kabar-kabarnya sih duit dari kantong plastik berbayar itu engga boleh masuk kas pemerintah, kas ritel, maupun kas kalian semua....

"Lha, terus dikemanain?"

Ya, buat nutup mulut kalian semua supaya diem dan engga mau beli kantong plastik lagi. Ga paham? Artinya ya buat kegiatan lingkungan yang udah dirusak sama kalian semua. Ngerti? Yaudah kalo engga ngerti. 

Jawaban sederhananya, "Ini peraturan pemerintah". Case closed, no question's asked. 

"Yaudah kalo gitu kan sekarang ada kantong plastik ramah lingkungan yang hancur cepet".

Menurut elo itu cepetnya berapa lama? Tau?

"Ya engga, kan yang penting cepet."

Kumsi we lah urang lieur.

Ibu, bapak, saudara, saudari, mas, mba, akang, teteh yang saya hormati...

Kalian semua memang korban iklan....tahukah, bahwa kantong plastik itu, mau yang ramah lingkungan atau yang tidak, tetep kalian pake cuma sekali. Udah gitu dipakai buat tempat sampah pula. Kasian engga? Itu kantong plastik udah dibuat dengan teknologi tinggi dan salah satu keajaiban karya manusia, tapi nilainya cuma sebatas sampah? 

Kantong plastik yang kalian yakini benar sebagai produk yang ramah lingkungan itu tetep merusak lingkungan .... 

Mau ditambah senyawa yang bisa mempercepat kehancuran kantong plastik kek, mau dari singkong kek, intinya itu barang kalau udah dipake sekali, langsung dibuang. LANGSUNG DIBUANG. Ngapain elo pakai barang yang sekali pakai? Hahahaha.....

Hambur sumber daya alam sateh....

Tahukah Anda? Indonesia dituduh sebagai penyumbang sampah plastik terbesar kedua sedunia? Engga yah? Ih kasian deh... dan engga peduli juga kan? 

Meski engga peduli, biarkan guweh menjelaskan ini .... *penulis ini hanya butuh sedikit respek*

Kantong plastik yang dapet sertifikasi lingkungan maupun engga, masih ada unsur polimernya yang, you know, memiliki rantai karbon yang panjang, sehingga menyebabkan dia akan sulit terurai di alam. Kantong-kantong plastik yang dipake di toko-toko modern sekarang yang kata elo ramah lingkungan itu, sama aja kayak kantong plastik yang biasa, cuma ditambahin senyawa kimia yang sifatnya bisa mempercepat dia jadi hancur. Nah, kalo udah hancur jadi apaan?

Mikroplastik. Kantong plastik itu jadi hancur kayak hati elo kalo abis diputusin. Si mikroplastik ini masih sangat bisa mencemari lingkungan hidup (lingkungan hidup bukan cuma pohon ya, please deh!). Sama kayak elo kalau udah diputusin, hancur hatinya bikin temen-temen elo kena cipratan kekesalan elo. Karena bentuknya udah kecil banget kayak butiran debu, dia bisa terbang, masuk ke saluran air, diem di tanah (yang mana tetep lama kalo klaim perusahaan bilang bisa jadi "kompos" lagi). 

Elo tau UNEP engga? Engga ya? Yaudah guweh kasih tau. UNEP itu singkatan dari United Nations Environmental Programme, atau badan lingkungan hidupnya Perserikatan Bangsa Bangsa deh biar gampang. Nah, UNEP tahun lalu mengeluarkan dokumen hasil risetnya mereka yang judulnya "Biodegradable Plastics & Marine Litter: Misconceptions, Concerns and Impacts on Marine Environmental"

Katanye UNEP, kantong plastik macam begituan bakalan hancur 100% kalo dikompos skala industri (suhunya sekitar 50 °C). Nah, kalo di rumah lo? Syukur-syukur kalo punya komposter, paling banter suhunya 20 °C. Mana bisa ancur. Nah, kalo dibuang gitu aja? Di tempat sampah yang ujung-ujungnya ke tempat pembuangan sampah akhir, mana bakalan ancur kecampur-campur gitu ama pembalut atau sampah surat cinta yang batal elo kasih. Kesel deh gue!

Engga bisa seenak itu bilang, ini ramah lingkungan dan itu engga. Itupun ada standarnya. Ya okelah ada standarnya secara ilmiah, tapi secara alamiah mikir aja ngapain pake barang yang sekali pakai doank? 

"Terus gue belanja pake apa donk? Aaaarrgggghhhh.....ini salah itu salah...BHAY!"

Elo yang bhay! Ini nih kantong yang sesungguhnya ramah lingkungan ....





"Tas beginian mah gue banyak di rumah!"

Kepikiran engga buat dipake naro belanjaan? 

"Lupa sih...hahahha"

Kebiasaan orang tuh pengen dapet barang gratisan tapi engga dimanfaatkan. Bhay. 

Ini tas beginian yang suka elo dapet sebagai goodie bags di acara seminar, pengajian, atau lainnya, bisa dipakai sebagai substitusi kantong plastik yang sekali pakai itu. 

Kalau mau gaya ya beli donk! Masa cicilan henpon 12 bulan bisa, beli tas belanja pakai ulang kagak. Gengsi donk udah kece-kece nentengnya kantong plastik. Wkwkwkwkwkw.

Nih, ya, kenapa gue sebut ini kantong yang ramah lingkungan sesungguhnya...Ini tas engga bakalan elo buang begitu lo beli atau dapet gratisan. Tas beginian lebih awet dan kuat daripada kantong plastik. Kalau sobek, ya jahit aja lagi buat nutupin lubangnya. Gampang kan? 

"Iya juga sih bener yah. Hahaha"

Udah ngerti kan sekarang kudu ngapain kalo engga mau bayar kantong plastik lagi?


 

1 comment:

Bidadari said...

Ajiiib.. suka banget pas bagian Kumsi...

Aku juga suka pusing pas ditanya, Uangnya kemana?
Mana ketehe ah... males ekeuh jwbnya
Ini bakal ekeuh sebarkeun ah, buat ngejawab para gengs yang salah Kaprah dan para nyinyirer, suka genggess.