Wednesday, 22 June 2016

ULASAN: Wawancara Walikota/Bupati Calon Penerima Anugerah Adipura Paripurna 2016 (1)

Adipura merupakan penghargaan bergengsi bagi pemerintah daerah yang diberikan oleh Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (Menteri LHK). Penghargaan Adipura diberikan bagi pemerintah daerah yang berhasil menjaga kebersihan kotanya. Kali ini, penghargaan yang akan diberikan adalah Adipura Paripurna yang akan “diperebutkan” oleh 12 kabupaten/kota, yaitu Kota Tangerang, Kota Balikpapan, Kota Madiun, Kabupaten Pati, Kota Semarang, Kota Malang, Kabupaten Nganjuk, Kabupaten Tulungagung, Kabupaten Jombang, Kabupaten Lamongan, dan Kabupaten Banjar (Martapura). Adipura Paripurna sendiri merupakan penghargaan tertinggi dalam penghargaan Adipura Kencana. 



Proses seleksi dilakukan di Gedung Manggala Wanabhakti, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) pada tanggal 22 hingga 23 Juni 2016 dengan agenda presentasi kepada jajaran KLHK, LSM, dan media serta wawawancara dengan Menteri LHK dan Dewan Pertimbangan Adipura. 

Ulasan berikut yang saya tulis akan lebih menonjolkan isu sampah, khususnya kantong plastik.  

Presentasi hari pertama dilakukan di Auditorium dan dipimpin oleh Ibu Tuti Hendrawati Mintarsih, Direktur Jenderal Pengelolaan Sampah, Limbah, dan B3 KLHK dan diawali oleh presentasi dari Bapak Arief R. Wismansyah, Walikota Tangerang. Pemerintah Kota Tangerang memiliki visi sebagai “Kota Tangerang: Hidup Berkualitas di Kota Metropolitan 2020”. Tujuan tersebut dijabarkan dalam misi “Tangerang LIVE”; Liveable (kota layak huni), Investable (kota layak investasi), Visitable (kota layak dikunjungi), dan E-city (kota pintar). 

Selain program dari sektor pemerintahan, Kota Tangerang juga mendorong komunitas untuk berperan dalam pembangunan Kota Tangerang. Melalui tagline “Tangerang Ayo!”, ada lima tujuan untuk mendorong peranan komunitas, yaitu Tangerang Bersolek, Tangerang Bersih, Tangerang Berkebun, Tangerang Hijau, dan Tangerang Cerdas. 




Presentasi selanjutnya adalah Kota Balikpapan, yang disampaikan langsung oleh Walikota Balikpapan. Balikpapan yang merupakan pintu gerbang utama wilayah Kalimantan Timur dan Kalimantan Tenggara, memiliki konsep kota ekologis dengan tagline “Menuju Kota Nyaman Dihuni dan Berkelanjutan”. Ada empat aspek yang menjadi prioritas Kota Balikpapan untuk mencapai konsep ini. Pertama, menghutankan kota dengan hutan lindung dan hutan kota. Kedua, pengembangan kawasan industri dengan konsep zero waste dan zero sediment. Ketiga, mengurangi jumlah sampah ke tempat pemrosesan akhir (TPA) melalui program 3R (reduce, reuse, recycle). Terakhir, memperkuat ketahanan kota terhadap dampak perubahan iklim melalui riset baseline gas rumah kaca. 

“Kota Balikpapan memiliki komitmen RTRW (Rencana Tata Ruang dan Wilayah) untuk kawasan lindung adalah 52% dan kawasan budidaya sebanyak 48%. Ini sesuai dengan amanat Perda No.12 tahun 2012 tentang RTRW Kota Balikpapan,” tegas Bapak Rizal Efendi, Walikota Balikpapan. 

Kota Balikpapan menargetkan sebagai Kota Nyaman Huni, dengan memperhatikan kualitas udara, kualitas air, pengelolaan sampah, ketahanan terhadap perubahan iklim, dan ruang terbuka hijau. Dari segi pengelolaan sampah, Kota Balikpapan telah mengolah 22.26% dari total timbulan sampah per hari (melalui pengomposan di pemukiman, sekolah, pasar, dan TPA, didaur ulang melalui bank sampah, dan pemanfaatan energi dari sampah organik), yaitu 515.7 ton. Sebanyak 71.85% masih diangkut ke TPA dan 5.89% tidak terangkut sama sekali. Komposisi timbulan sampah adalah sisa makanan sebesar 42.30%, kertas 10.26%, dan plastik 7.20%. TImbulan sampah terbesar dihasilkan dari kawasan rumah tangga (72.41%). Upaya pengurangan kantong plastik melalui kantong plastik tidak gratis pun dilakukan oleh Kota Balikpapan dengan harga kantong plastik minimal Rp1.500,-. 



Setelah rehat sejenak, presentasi dilanjutkan dengan Kota Madiun. Walikota Madiun, Bapak Bambang Irianto, memimpin presentasi pencapaian lingkungan hidup di Kota Madiun. Target yang telah dicapai oleh Kota Madiun dalam pengelolaan sampah adalah adanya pengurangan volume sampah mencapai 15-20% per tahun, melalui pelaksanaan 3R, peningkatan kuantitas bank sampah, dan peningkatan partisipasi masyarakat dan dunia usaha. 

Selain itu, target peningkatan pengolahan dan pemanfaatan sampah pun menjadi prioritas Kota Madiun. Peningkatan pengolahan dan pemanfaatan sampah yang dilakukan Kota Madiun adalah memperbesar kapasitas pengolahan plastik menjadi bahan bakar, memperluas penangkapan gas metana di TPA, mengembangkan gas metana di TPA, mengembangkan kapasitas unit pengolahan kompos skala kota, dan mengembangkan limbah cari sampah (lindi) menjadi pupuk organik dan bahan baku cair pencegah bau (biomad). 



Kemudian presentasi dilanjutkan oleh Kabupaten Jombang yang disampaikan langsung oleh Bupati Jombang, Bapak Nyono Suharli Wihandoko. Adapun kebijakan, program/kegiatan, inovasi dan peran serta masyarakat dalam pengelolaan lingkungan hidup di Kabupaten Jombang dicapai melalui enam aspek utama, yaitu pengelolaan sampah, penyediaan ruang terbuka hijau, pengendalian pencemaran air, mitigasi dan adaptasi perubahan iklim, peningkatan tutupan lahan/hutan, dan pengelolaan pertambangan. 

Salah satu program pengelolaan sampah yang dilakukan dalam rangka mengurangi sampah plastik adalah diet kantong plastik. Kabupaten Jombang menjadi salah satu dari kabupaten/kota di Jawa Timur yang mengikuti pilot project kantong plastik tidak gratis. Meski bukan menjadi bagian uji coba yang ditunjuk KLHK, Kabupaten Jombang melakukan upaya tersebut melalui sosialisasi di PKK (Pembinaan Kesejahteraan Keluarga) dengan mengenalkan tas belanja ramah lingkungan. 

Program-program tersebut merupakan langkah-langkah untuk "Jombang Sustainable City" sebagai perwujudan integrasi kebijakan bidang ekonomi, sosial, dan lingkungan dalam pembangunan berkelanjutan. 

Catatan: Presentasi hari ini dari Kabupaten Pati dan Kota Semarang tidak sempat mengikuti karena ada agenda lain di tempat berlainan pula. 


4 comments:

Reta Yudistyana said...

Walikota Bontang ada dijadwalkan presentasi ga?

celina2609 said...

hiks... bogor mah ngga ada dalam daftar yak....

Rahyang Nusantara said...

@Reta, gatau deh. soalnya ini buat yg dicalonkan mendapat Adipura Paripurna (buat kabupaten/kota yg sudah dapet Adipura Kencana). Mungkin Bontang presentasi buat Adipura yang biasa.

@Celina, sama yah jawabannya kayak di atas hehehe

PAk RUDI DI SEMARANG said...

Assalamualaikum wr.wb mohon maaf kepada teman teman jika postingan saya mengganggu anda namun apa yang saya tulis ini adalah kisah nyata dari saya dan kini saya sangat berterimah kasih banyak kepada Mbah Rawa Gumpala atas bantuan pesugihan putihnya tampa tumbal yang sebesar 15m kini kehidupa saya bersama keluarga sudah sangat jauh lebih baik dari sebelumnya,,saya sekaran bisa menjalanka usaha saya lagi seperti dahulu dan mudah mudahan usaha saya ini bisa sukses kembali dan bermanfaat juga bagi orang lain,,ini semua berkat bantuan Mbah Rawa Gumpala dan ucapa beliau tidak bisa diragukan lagi,bagi teman teman yang ingin dibantuh seperti saya dengan pesugihan putih bisa anda hubungi di no 085 316 106 111 jangan anda ragu untuk menghubuni beliau karna saya sudah membuktikannya sendiri,karna Mbah tidak sama seperti dukun yang lain yang menghabiskan uang saja dan tidak ada bukti sedankan kalau beliau semuanya terbukti nyata dan sangat dipercay,,ini unkapan kisah nyata dari saya pak Rudi di semarang.Untuk lebih lenkapnya silahkan buka blok Mbah di šŸ£PESUGIHAN PUTIH TANPA TUMBALšŸ£